22 Mei 2011

Teratak Puisi : Buatmu Teman



Andai dirimu berteman,
Janganlah hanya dia memiliki kelebihan,
Kerna suatu hari nanti kelebihan itu,
Akan mempunyai cacat cela dan nescaya engkau akan membencinya,

Andai dirimu berteman,
Janganlah membencinya jika dia memiliki kekurangan,
Kerna suatu hari nanti kekurangan itu,
Akan menjadi satu kelebihan kepadanya dan dirimu akan menyesal,

Andai dirimu berteman,
Ujilah teman mu terlebih dahulu dengan membuat dirinya marah,
Andai dalam kemarahan itu dia masih menasihatimu,
Maka itulah teman yang dicari,

Andai dirimu berteman,
Janganlah mudah terperangkap dengan si penanam tebu,
Tebu yang ditanam dibibir hanya manis seketika,
Dan akan menjadi tawar andai mengetahui hakikatnya,

Andai dirimu berteman,
Ingatlah, benci itu bukan bermakna selamanya,
Benci itu menandakan sayang terhadapmu,
Benci juga satu kasih terhadapmu,

Andai dirimu berteman,
Ingatlah, mesra itu bukan selamanya,
Kemesraan itu mungkin satu kebencian terhadapmu,
Kemesraan itu juga mungkin memberi kekecewaan terhadapmu,

Andai dirimu berteman,
Cintailah temanmu ibarat kamu mencintai dirimu sendiri,
Cinta ini diibaratkan cubit peha kanan peha kiri terasa,
Cinta bagai isi dengan kuku aur dengan tebing,

Andai dirimu berteman,
Ketahuilah bahawa teman itu hanya datang sebagai tetamu senja,
Bila sampai dan cukup detiknya maka kembalilah ia,
Meninggalkan dirimu seorang kesepian,

Cintailah temanmu,
Kasihilah temanmu,
Ikhlaskan hatimu,
Jujurkanlah kata-katamu,
Sayangilah dia,
Baik kata-kata,
Mahupun tingkah lakumu........

Coretan dari kati kudus kosong yang bernama "teman".......
Syed Al-Yahya(teratakalyahya)
26 April 2010
0036am

Gambar-gambar kenangan lama..




قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اَللّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي شَامِنَا اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ يَمَنِنَا، قَالُوْا: يَارَسُوْلَ اللهِ وَفِيْ نَجْدِنَا، قَالَ : اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ شَامِنَا اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ يَمَنِنَا، قَالُوْا : يَارَسُوْلَ اللهِ وَفِيْ نَجْدِنَا فَأَظُنُّهُ قَالَ فِي الثَّالِثَةِ هُنَاكَ الزَّلَازِلُ وَاْلفِتَنُ وَبِهَا يَطْلُعُ قَرْنُ الشَّيْطَانِ ( صحيح البخاري )

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : "Ya Allah, berkatilah Syam kami dan berkatilah Yaman kami”, mereka berkata: Ya Rasulullah, juga Najd kita..?, (Beliau diam tapi kemudian kembali berdoa): “Ya Allah, berkatilah Syam kami dan berkatilah Yaman kami” , mereka berkata: Ya Rasulullah, juga Najd kita..? ,( Rasulullah diam dan kembali berdoa ): “Ya Allah, berkatilah Syam kami dan berkatilah Yaman kami” , mereka berkata : Ya Rasulullah, juga Najd kami..??, beliau saw kemudian menjawab: “dari sana (Najd) akan muncul goncangan dan fitnah!, dan dari sana (Najd) akan muncul tanduk setan!." ( Shahih Al Bukhari)

Kafaratul Majlis